SDM terbatas, Produksi Kopi Dapil III Jadi Sorotan

 SDM terbatas, Produksi Kopi Dapil III Jadi Sorotan

FOTO : Anggota DPRD Seruyan, Atinita.

 

 

KALTENGNEWS.co.id – SERUYAN – Jajaran Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Seruyan mengungkapkan jika saat ini jumlah produksi komoditas kopi yang bersumber dari lahan perkebunan masyarakat di daerah pemilihan (Dapil) III yang meliputi Kecamatan Seruyan Tengah, Seruyan Hulu, Batu Ampar dan Suling Tambun sedang kosong.

Anggota DPRD Seruyan, Atinita mengungkapkan bahwa hal ini dikarenakan pada saat ini jumlah produksi kopi di wilayah tersebut sedang menurun akibat dari terbatasnya Sumber Daya Manusia (SDM) dalam berkebun kopi.

“Untuk saat ini sebenarnya banyak yang memerlukan komoditas tersebut, tapi kalau cuman mengharapkan dari perkebunan masyarakat rasanya sedikit sulit. Maklum saja dari pengalaman mereka untuk berkebun kopi itu kan tidak maksimal,” katanya, Selasa (28/9/2021).

Jika memang tidak ada semacam bimbingan teknis untuk memberikan edukasi kepada masyarakat tentang tata cara berkebun kopi yang baik dan benar, maka usaha pengoptimalan perkebunan kopi di wilayah tersebut akan sulit tercapai.

Sementara itu, untuk kondisi saat ini harga kopi sendiri terbilang normal yakni mencapai Rp40.000 perkilogram. Akan tetapi, yang menjadi permasalahan saat ini adalah bahan baku yang tidak tersedia.

“Untuk harga normal, tapi bahan bakunya yang tidak ada. Lahan perkebunan masyarakat juga minim, dan yang kemarin diusulkan ke dinas terkait juga tidak ada realisasi,” pungkasnya. (hn/aga)

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *